Rabu, Oktober 29, 2008

Duhh Keren Banget...


Setiap meeting, kalo gw perhatiin, rata-rata para ekmud pada make Blackberry (BB), itu tuh smart phone yang bisa buat push-email, ditambah kemudahan browsing internet dan instant messaging. Bentuknya keren-keren pula, menunjukkan kalo si BB ini canggih dan modern banget. Pertama-tama siy, akh gw pikir perbedaan yang signifikan sama HP biasa ya fasilitas push-email nya itu... akh email aktif gw cuma email kantor dan yaa kalo udah di luar jam kantor, gw gak mikirin urusan kantor lagi, gak segitu mobile nya kali untuk kerjaan kantor, hehehe... ketauan niy member of MGB sejati siy ;p

Tapi lama-lama kok tertarik juga ya gw, apalagi setelah gw suka maen Face Book (FB), gw sering liat status temen-temen gw "on mobile" gitu... wah seru n simple juga ya gw pikir, bisa akses internet dari mana aja dengan akses lumayan cepet,gak kayak akses pake N73, lemot abesss, trus tanpa ribet nenteng laptop lagi. Jadi ngiler, trus browsing, nemu yang terbaru si Bold. Wedeh keren, dari features maupun bentuknya... ada GPS, WIFI, 624-MHz Processor, File Editing (MS Word, MS Power Point)... *cengluk... ngiler banget gw. Ngebanyangin mudahnya akses internet dimana aja, dan menggunakan features lainnya .Tapi begitu nge browse harganya... OOOO Nooo!!! Harganya sekitar Rp8,5JT... Tidak!!! Langsung hilang deh rasa pengen gw, mahal banget yak??? Ada yang mau jadi penyandang dana gak yaa??? Hihihii... Duh keren banget tuh BB Bold... Siapa tau ada cari ide mau kasih hadiah buat gw trus baca postingan gw ini... hahahaha, ngarep banget deh gw... :D

Selasa, Oktober 28, 2008

Abis Makan Enak, Naik Mobil Mewah...

Siang ini rasanya indah banget deh... abis makan siangnya sukses banget siy... Gw sama temen kantor, makan di food court cosmo, Plangi... liat sini liat sana, diputuskan makan Steamboat, 2temen gw pun ikutan milih Steamboat...


Gw pilih Steamboat Tom Yam Atlantis, kuahnya tomyam dan isinya, bakso-bakso-an, udang, cumi, ikan kakap, ayam, daging sapi, sayur, jamur dan tofu Rp35.000+Tax10%. Temen gw milih Steamboat Sapi Kaldu, kuahnya kaldu, isinya irisan tipis daging sapi dan sayuran, Rp22.000+Tax10%. Temen gw yang satunya milih Steamboat Tomyam Bakso, kuahnya Tomyam dan isinya bakso-baksoan, jamur, tofu dan sayuran Rp25.000+Tax10% dan masih banyak lagi menu-menu streamboat yang menggoda... Semua Steamboat disajikan pake tungku steamboat kecil, wuih jadi panas terus... rasanya enak deh, mungkin karena kuahnya yang panas trus dimakannya sama kecap asin plus cabe rawit merah iris... slrupppp glek!!! Hehehehe... puas deh pokoknya makan siang ini. Kapan-kapan lagi yuk yuk...

Trus pas mau pulang, yaaa ampyunn ngantri Taxi Blue Bird panjang banget... bisa-bisa nyampe kantor ampe jam 3 ney... eh tuh ada Tiara Express (TE), coba yuk, gw ngajak temen-temen gw, langsung setuju tuh mereka... dasar norak, meski jarak Plangi ke kantor segitu deketnya teteup pake acara poto-poto, hehehe....


Kerennya semua jok dilapisi kulit asli, full AC dan wangi, trus menurut info siy
soal keamanan juga tak usah diragukan, karena TE based on order atau naik dari pangkalan. Armada TE juga dilengkapi perangkat GPS, jadi, dimana pun posisi kendaraan, diketahui oleh Pusat Express.


Selain itu, TE juga dilengkapi aneka fasilitas, ada wifi, jadi bisa browsing internet, gratis. Sistem audio-video TE juga dibuat canggih. Juga disediakan colokan untuk men-charge bateri HP atau laptop, semua armada TE juga ramah lingkungan karena menggunakan bahan bakar gas. Keren yaa.... tarif buka pintu Rp10.000,- dan tiap KM dicharge Rp5.000,-, Gw n temen-temen naik dari Plangi ke kantor hanya Rp17.000,- ajah. Supir nya juga ramah, padahal penumpangnya norak setengah mati, hehehehe.... Jadi kalo kapan-kapan perlu naik taxi dan dengan muatan cukup banyak, mending naik TE kali yaa... :D Sungguh siang yang indah, hehehehe... kalo makan sama naik mobil mewah aja dibilang indah wikikikiki... ;p

Oh yaa armada TE sekarang ada sekitar 45 buah. Pangkalannya ada di Plaza Senayan dan Plaza Semanggi. Kalau mau pesan langsung aja telepon ke 021-30010600.

Jumat, Oktober 24, 2008

Keputusannya Adalah.....

Setelah mengingat....
menimbang............
memikirkan..........
mengingat lagi.....
menimbang lagi dan
memikirkan lagi...

Ribet benerr ya, hehehe... Gw memutuskan untuk tetap membuka blog gw secara full, gak pake private-private an, gak pake password-password an...

Gw agak terharu dengan atensi dan saran dari teman-teman, yang aktif maupun pasif readers... thanks banget yaa.. Tapi gak seperti terkaan becandaan Zen loh, gw gaya-gayaan mau private, padahal cuma pengen ngecek jumlah para fans... gak gitu lohh... Beberapa hari yang lalu memang sikonnya sangat gak mengenakan, sehingga membuat gw berpikir untuk Go Private aja, padahal di hati kecil gw, gw gak menginginkan hal itu.

Untuk ada teman-teman sekalian, thanks buat Anung, Felicia, Dessy, Nat, Angel yang sudah mendengarkan curhatanku di magabut time dan telah memberikan pencerahan... hehehe kesannya udah kaya abis terima grammy award yak... Kalo gak ada kalian gw gak tau apa yang terjadi, gw dalam keadaan terguncang seperti ini, caeeelaaa... becanda deh, gw jadi dramatisir genneee... hihihi..

Sekarang pokoknya gw bebas deh, ngeblog untuk mengekpresikan diri, mau ngomel, komplain, ngeluh, ngomongin apa aja, terserah gw, sampe di Dessy bilang blog gw lama-lama mirip Rubrik Surat Pembaca wikikiki.... :D Sekali lagi thanks ya PRENNNN.... Love U... muah muah muah...

Rabu, Oktober 22, 2008

Bebek Goreng Yogi

Siang-siang menjelang jam makan siang... YM gw kedip-kedip... taunya si Yas...

Yas: Oiiii makan siang dimana??
Vin: Di kantor aja, si Fa cuti, Drp ngelayat orang meninggal.... :(
Yas: Bebek Yogi yuk... sama temen ktr gw juga
Vin: Hah??? Jauh bener.... naik apa kesana??
Yas: Mau gak???
Vin: Tapi udah pesen sama OB... emmm
Vin: Ok lah, bentar telp OB, mau ngebatalin pesenan...
Yas: Jam 11.30 gw jalan ke ktr lo yaa...
Vin: Sip...


Wahhh terbayang bayang tuh bebek goreng... emmm.... hai bebek-bebek, tunggu aku yaa... slruppp...

Gak sampe 30 menit udah sampe Bebek Yogi.... parkirannya udah rame ajee...

Gw pesen Bebek Goreng Rp16.000, tahu goreng Rp1.000, kerupuk (lupa harganya) dan es teh tawar.... oh iya tambahan beli Bebek Mercon Rp16.000 buat dimakan berdua Yas.

Selain itu ada Bebek Bakar, Bebek Lada Hitam, Bebek Cabe Ijo, Bebek Cabe Merah...

Menurut Yas yang sering makan di Yogi siy, yang enak ya Bebek Goreng dan Bebek Cabe Ijo... tapi selera siy ya, karena gw liat orang banyak makan Bebek yang lain juga.


Bebek Goreng - Tahu Goreng - Bebek Mercon

Gw bilang Bebek Goreng nya enak, meresap, gak keras dan gak bearoma anyir, yang menambah nafsu makan gw adalah sambelnya itu loh... PEUDESSSS banget!!! Trus ada semacem bumbu karinya, nah itu enak dicampurin ke nasi, trus disediain juga sambel mangga, segerrr deh....


Sambel Mangga - Sambel PeuDESSS - Bumbu Kari


Kalo Bebek Mercon itu bebek goreng yang dicacah berikut tulangnya, trus ditumis sama cabe rawit merah, jahe, merica, buset pedes banget deh niy Bebek Mercon, tapi pedesnya lebih dominan ladanya.... Gw lebih suka Bebek Goreng plus sambel mantap nya, GLEKKK... nulis gini aja, air liur gw udah keluar... hihihi...

Ayo-ayo siapa yang mau coba.

Bebek Goreng Yogi
Jalan Panjang - Kelapa Dua

Dilema...

Mungkin udah banyak yang bertanya-tanya yaa, kenapa gw mau Go Private (GP)... Gw gak bisa ceritain detil disini, intinya siy, gw udah gak nyaman aja... tapi hal itu masih gw pertimbangkan kok.

Abis blum apa-apa, temen-temen udah banyak yang komplain, karena:
1. GP artinya pembaca akan terbatas, kalo tujuan gw bikin blog untuk cari temen sebanyak banyaknya, gak akan tercapai kan.
2. GP bikin repot, karena bagi pembaca musti login dulu sebelum akses ke blog gw.
3. GP juga bikin blog gw gak bisa kebaca sama blogring/rss sehingga, updatean gw juga gak bisa keliatan di blog temen-temen yang lain.
4. Trus menurut salah temen gw yang blognya diprivate, kalo pas mau posting, ribet banget, password udah bener tapi kadang gak mau juga, angot-angot an gitu...

Ada yang usulin gw bikin blog anonim, tapi kan berarti musti bikin blog baru....

Emm... gw jadi bingung.... dilema niy, gw siy pengennya kayak sekarang aja, cuma bla bla bla....

Gimana, ada punya blog private, ada komentar???

Ya sudahlah, mau makan siang dulu niy, siapa tau abis makan Bebek Yogi di Kebun Jeruk sana, pikiran bisa lebih jernih... ;p Ada yang mau ikut??

Selasa, Oktober 21, 2008

Go Private

Karena satu dan lain hal, blog gw ini mau Go Private niy... udah kayak company aja yak, hehehe... Jadi bagi readers yang mau tetap bisa akses ke blog gw, tolong tinggalin alamat email yaa di commnet box. Gw tunggu yaaa....

Thanks.

Minggu, Oktober 19, 2008

Gathering Bersama SantoLita

arah jam: Susi, Angel Ongol, Olla, Bebek, Vin, Pitshu

Untuk menyambut kedatangan Bebek dari Singapore, Pitshu ngajakin kita-kita Gathering. Gathering kali ini diadakan Minggu, 19 Oktober 2008, Jam 12 Tengg, di Eat & Eat, Mall Kelapa Gading 5.

Hampir jam 11, Pitshu udah sms aja, kasih tau kalo dia n Bebek udah sampe di MKG.... hehehe padahal jam segitu, gw baru aja slesai mandi. Tapi kan deket.... jadi tenang, hehehehe jam 11.30, cabut deh, nyampe di Eat & Eat tepat jam 12. SMS Pitshu, tanya duduk dimana?? Taunya dia n Bebek lagi ngemall, tapi segera menuju ke Eat & Eat. Wah pas jam makan siang, pasti bentar lagi rame niy, sambil nunggu gw ngetakein, meja panjang, biar muat berame-rame.... untung masih dapet...

Akhirnya setelah nunggu kira-kira 15menit an, dan cape ngomong "sorry ada orangnya, tante", "sorry ada orangnya, om.." , eh dateng juga Pitshu, Ovan, Bebek n Santo... dan yang pertama 'ngeh' kalo itu gw, bukannya Pitshu, tapi malahan Bebek. Kata Bebek, gw sama dengan yang di foto, jadi Bebek dengan mudah ngenalin gw, :D Kalo Bebek siy, gak ada foto nya di Blog, liat foto Bebek cuma sekali di Blog nya Angel, jadi lupa-lupa inget, :D Bebek n Santo orangnya hangat, jadi bisa langsung masuk ngobrol seru ajah... :D

Santo Lita sang bintang tamu

Gak lama dateng Susy n Mas Adi nya, wahh rambut baru ya jeung Sus, makin seugerrr ajah... kalo body siy teteup keren, hehehehe (gw puji, gw dapet kiriman ayam kremes kan Sus??)
Ngobrol-ngobrol sambil makan, trus dateng deh Angel Ongol dengan cowo nya, sapa ya namanya Ngol??? Abis tiap Gathering beda-beda siy, ;p

Karena Bebek pengen banget makan pempek, gw anterin Bebek ke food court Gading 3, buat beli pempek Bunga Mas, daripada gak kesampean ya Bek?? Jalan dikit gpp yak ;p Lagi jalan menuju pempek, eh kayaknya kenal... taunya ketemu sama Olla, cipika cipiki.... hehehe ini juga kali pertama ktemu seleb Asia Bagus ini... gw terkesan, Olla cantik deh..... :D

Balik beli pempek, eh udah ada Anung tanpa si Es Duren (yang ternyata, namanya Lita ;p). Meski peserta Gathering kali ini gak terlalu banyak, tapi lumayan seru juga... Susy tetep aja narcis, lagi ngoceh-ngoceh, tau-tau mau dibidik sama Pitshu, langsung 'pose', sampe semua pada ngakak ngetawain, gaya Susy yang siap difoto gituh... Gw akui deh Sus, lo emang narcis abis, wikikikiki... Yang gak kalah narcis adalah Olla, yang tiap abis foto, pasti mau liat foto nya, aduh La, di berbagai pose, kamu mah tetep cantik lagi... ;p

Fotografer nya

Jam udah nunjukin jam 2, yang tadinya Pitshu sama Bebek mau udahan karena mereka mau ke Puncak, ditunda sebentar, karena Ce Nat SMS, katanya mau mampir....

Ihhh Nat udah kurusan loh, hehehe... denger-denger karena udah masuk kantor yaa?? :D Avel masih jadi idola, digendong sama Olla, anteng lohh... kata Olla siy karena dia keibuan dan 'empuk' ;p, trus digendong Mas Adi pun tetep anteng.... wah hebat Avel, udah gede kayaknya gaul niy, kayak maknya kali yeee.....

Stelah kenyang ktemuan, foto dan makan, Gathering nya bubar, yang tersisa cuma Nat, Avel n Tan, Olla, Anung n gw.... beli-beli lagi n ngobrol-ngobrol lagi deh... Sampe jam 3.30, gw pamit, karena mau ktemuan sama bokap nyokap n adek2 gw yang kebetulan lagi ada di MKG juga.

Ehmmmm.... senangnya bertemu kalian.... Bek, nanti gantian yaa, kalo ada budget, gw yang maen ke Singapore yaa, pengen cicipin masakan pasangan chef niy ;p

Love U Guys.... muah muah...

Kamis, Oktober 16, 2008

Perempuan Gila Belanja???

Gw ngakak niy baca iklan M*tr* Big Sale, di halaman depan Kompas hari ini.... Fotonya cewe, pake baju merah yang ada di sebuah toko (mungkin M*tr* maksudnya) trus lagi mau ngumpetin gown merah, di rak display di antara blazer hitam. Trus dibawah foto tersebut ada tips :

Do: Sembunyikan dulu barang incaran Anda di tempat yang aman, biar gak disabotase orang lain!

Don't: Jangan menyembungikan barang incaran di tas ataupun di tubuh Anda, bisa dituduh maling loh! Hati-hati, banyak satpam di mana-mana!

Do what you have to do!!!

Persiapkan dan kerahkan strategi terbaik Anda untuk M*TR* Big Sale up to 50% tanggal .... s.d .. Jangan lewatkan pula Super Specials, up to 70% tommorow only!!

Trus dibalik halaman tersebut, di bawah katalog barang-barang toko tersebut ada lagi tips nya, lucu juga niy:

Do: Ajak keluarga dan susun strategi bekerjasama di M*tr* Big Sale. Anak yang gesit dan suami yangkuat bisa sangat membantu Anda.

Don't: Jangan ekploitasi terus-menerus keluarga Anda secara berlebihan!!

Berarti kan secara gak langsung ketauan banget yaa, udah bukan rahasia, kalo yang doyan belanja itu pasti perempuan... dan kayaknya udah lazim kalo perempuan tuh pasti ngebela-belain ya buat memenuhi hobby belanja nya itu, sampe harus pake strategi segala, wakakakaka....

Gimana, ayo para perempuan, benarkah begitu???

Update-an:
Sore nya gw dapet sms niy dari M*tr* isinya gini:
Cepat baca SMS ini! Telpon mertua untuk titip si kecil saat belanja di M*tr* Biga Sale karena ada DISKON SPECIALS s/d 70%. Hanya 17 Oktober 2008.

wahhh udah berbau provokasi niy, hihihi.... yang ada dimusuhin mertua gak yaa? ;p

Kesimpulan nya kalo di liat dari comment yang memperlihatkan antusias para ce'cewe,
Yup!!! Bener banget perempuan memang gila belanja!!!! :D

Oh yaa FYI, untuk temen-temen yang pada nanya periode Big Sale nya:
Dari 17 Oktober s.d 23 November 2008.

Have a good shopping yaa ;p

Senin, Oktober 13, 2008

Mie Tumis Lada Hitam

Resep mie tumis ini, resep iseng-iseng nya gw aja siy, lagi pengen makan yang pedes-pedes ternyata lumayan enak, rasanya asia banget. Yuk liat resepnya...

Bahan:
160 gr mi hokian/spaghetti kering rebus hingga aldente
1 ons daging sapi has dalam, iris tipis
2 siung bawang putih cincang
1 btg daun bawang, iris tipis, miring
2 sdm minyak goreng

Campur saus:
5 cabe rawit merah, iris belah dua
3 sdm oyster sauce/ saus tiram
2 sdm sesame oil/ minyak wijen
2 sdm dark soy sauce/ kecap asin hitam
3 sdm air
1 sdm gula pasir
1 sdm lada hitam, sangrai, tumbuk kasar

Cara membuat:
1. Panaskan minyak, masukan daging sapi, aduk hingga berubah warna dan air dari dalam daging habis
2. Masukkan bawang putih, tumis hingga harum
3. Masukkan mie, saus, kecilkan api, aduk hingga rata
4. Masukkan cabe rawit dan daun bawang, aduk aduk
5. Aduk mie tumis hingga matang dan menggering
6. Sedap disajikan hangat dengan chili powder

Rabu, Oktober 08, 2008

Naik Bajaj BBG Yuk.....

Hari ini, gw baru masuk kantor, setelah liburan lebaran plus cuti 2hari... Seperti pagi-pagi sebelumnya, kalo gw ngantor bareng Fenny yang berbaik hati memberi tebengan, gw pasti berangkat dari rumah ber bajaj ria... Gw naik bajaj bukan karena warna orange loh... tapi kaga ada ojek, becek... hehehe, iya maksudnya gak ada pilihan lain, kalo jalan kaki, sampe rumah Fenny, gw harus mandi lagi kali... lumayan jauh boww... ongkos bajaj nya antara Rp5-6ribu.. mayan ngos-ngosan dan keringatan kalo kalo jalan sejauh itu ;p

Nah tadi pagi pertama dalam hidup gw niy, dapet bajaj nya bukan sembarang bajaj, tapi bajaj BBG (bahan bakar gas) yang warna biru itu lohh... Bentuknya lebih mengkotak dibandingkan bajaj orange yang biasa, trus lebih legaan dikit, orang dewasa bisa bertiga. Trus yang bikin nyaman, karena baru pasti masih lebih bersih trus mesinya itu loh halusss... jauh deh dari bajaj orange, yang getarannya udah kayak mesin pelangsing dari 'Osim', kalo naik bajaj ke Bekasi aja, selain lemak-lemak di pinggang dan perut hilang, turun dari bajaj, jalannya bisa gemetaran kalii...

Di samping lebih nyaman Bajaj BBG juga dilengkapi dengan fasilitas Speedometer, RPM Meter, Lampu Cen, pintunya juga keren, jadi cara membukanya kayak mobil gitu, kalo bajaj orange kan udah gak jelas deh pintunya, malah kadang di tengah jalan suka kebuka sendiri, karena pintu udah gak bisa menutup dengan benar.

Pas naik, gw bilang sama abangnya....
"Wahh, baru pernah niy bang, naik bajaj kayak begini...."
abangnya cuma senyum..
Pas turun, abangnya tanya...
"gimana neng, rasanya?"
"enak bang, nyaman, halus mesinnya" jawab gw sambil nyengirr, memperlihatkan deretan gigi gw...
"Iyaa, tapi supir atau pengusaha bajaj lain, takut mau ganti bajajnya... Padahal harganya sama loh" kata Bang bajaj nya lagi
"Oh yaa???" kata gw, sambil mikirr....
"apa gw beli Bajaj BBG aja yaa buat mobilitas gw?" kata gw dalam hati... wakakakaka....
"tapi ngambil SIM Bajaj, susah gak yaa???"
"pulang kantor, gw bisa narik lagi, lumanyan buat nambah2...." wikikikiki....

Daripada disangka PRT mending supir Bajaj kali yaa.... :D

Selain aman dan nyaman Bajaj BBG juga merupakan salah satu usaha pemerintah DKI Jakarta, untuk memanfaatkan gas untuk sektor transportasi. Untuk membantu mengurangi polusi kali yaa..
"Dagh Abang... besok pagi ke rumah aku yaa... aku mau deh tiap hari naik bajaj Abang.... " :D

Selasa, Oktober 07, 2008

PRT kuw...

Liburan gw emang berwarna banget deh, warna nya ada yang cerah, ada juga yang kelam... Setelah keresean orang PAM, pembokat pulang lebaran, cucian baju segunung, hari Jumat malam lagi asyik di Fast Eddie, tiba-tiba pembokat gw nelpon dan bilang kalo mereka berdua gak balik kerja di rumah gw. Langsung deh nafsu ketawa n makan gw hilang seketika. Gw tanya alasan mereka gak balik, sederhana aja, mereka mau nyawah di kampung.... Gw sempet kasih saran, kalo mau cepet kumpul uang buat bangun rumah, sesuai dengan cita-cita mereka, yaa kerja di Jakarta, kalo nyawah memang bisa dapet berapa??? Tapi mereka tetep ngotot masih di kampung aja... yaaa gw mau bilang apa lagiy...

Sepanjang perjalanan pulang gw kepikiran banget....
Kesatu tentunya karena susah cari PRT lagi, meski mereka bukan termasuk yang terbaik, tapi paling gak mereka udah tau kebiasaan dan aturan main di rumah gw, males kan harus trainning orang baru lagi, itupun kalo cocok sama gw, kalo gak??? Truss gimana kalo malah PRT nya gak betahan, ntar nangis-nangis lagi minta pulang, mabok deh gw...

Kedua kok bisa yaa mereka disuruh nyawahh??? Atau itu cuma alasan, mereka mau pindah kerja tempat lainn? Padahal mereka janji mau balik kerja di rumah gw... gak ada pemaksaan saat gw tanya... Kerjaan mereka gak berat kok di rumah gw, secara gw cuma bertiga di rumah, kerja mereka standard banget, yaitu: nyuci, gosok, nyapu, ngepel, masak untuk si Om dan lap-lap sedikit... Mereka bangun gak terlalu pagi, paling jam 6, mereka bisa istirahat/tidur siang, karena emang sehabis makan siang mereka emang gak ada kegiatan lagi, sorean baru ngepel. Kalo gw masak untuk Rudi, paling mereka bantu siapin bahan aja. Gaji mereka pun masih masuk di pasaran, malah dibandingkan dengan pekerjaan mereka yang cenderung ringan, itu sudah sangat cukup. Masalah kebutuhan mereka dari makan, cemilan, sabun, odol, pembalut, bedak gw penuhi di luar gaji mereka. Blum lagi kalo lebaran gw pasti kasih bonus THR, baju, oleh-oleh untuk keluarga di rumah, sekedar uang lebaran untuk orang tua nya. Mereka juga bisa pake telpon, untuk keperluan komunikasi dengan orang tua di kampung maupun teman-teman mereka. Apa yaa yang kurang??? Gw juga bukan tipe yang pemarah semena-mena, kalo ada kesalahan pasti pertama gw tegur, gw kasih tau, kalo udah berkali kali melakukan kesalahan yang sama, pasti gw marah, tapi sehabis marah pasti gw ajak mereka ngomong, kalo gw marah itu ada alasannya. Gak pernah sekalipun gw bilang mereka dengan kata cacian negatif, karena gw mau menjaga perasaan mereka. Udah berpkir lama, tapi gw gak dapet jawabannya, ya sudahlah, mereka udah gak mau kerja untuk gw, mau bilang apa...

Besoknya Sabtu, gw udah mulai cari-cari info, dimana dan dengan siapa gw bisa dapet PRT lagi... pesen sama nyokap punya temen, pesen sama karywannya temen gw, pesen sama tante gw... rada panik juga niy.. Sempet terlontar ide dari Rudi, udahlah gak usah pake PRT, beli mesin cuci aja lah... Tapi nanti siapa yang setrika? Ngepel, nyapu?? Ok kalo yang urusan setrika, ngepel, nyapu, gw masih bisa bagi tugas sama Rudi. Tapi kalo yang masak buat si Om siapa donk??? Masa pagi-pagi gw harus ke pasar, trus masak, sebelum ngantor.... Mau bangun jam brapa gw??? Aduhh gak kebayang deh... trus blum lagi urusan kosek-kosek kamar mandi gw dan kamar mandi depan, truss kalo ada tikus siapa yang mau angkut??? Gw terus terang rada gelian orangnya... Jadi pusing banget mikirinnya, tapi gw juga gak mau terlalu nyusahin pikiran, kalo gak dapet PRT ya udahh lah, coba dulu, bisa survive gak gw??? Gw mau mencoba dengan fun, gak mau mikirin capek nya...

Oh yaa Wati yang merupakan sepupu salah satu pembokat gw sekaligus yang punya HP untuk ngabarin ke gw, kalo 2pembokat gw itu gak balik, tiba-tiba ngasih missed call. Gw pikir wahh, 2pembokat gw jangan-jangan ada yang berubah pikiran niy... Gak taunya si Wati itu cuma mau kasih info kalo si L itu bukan mau nyawah di kampung, tapi malahan mau pindah kerja. Tapi si Wati pesen, jangan bilang-bilang kalo hal ini gw tau dari dia... Kepo juga ya si Wati, tapi gw hargai usahanya. Oh ya si Wati juga sempet bilang mau kerja di rumah gw, gw bilang, boleh aja, kamu tanya dulu aja ke orang tua kamu, boleh gak... tapi ternyata mungkin karena si Wati dari kalangan yang mampu di kampungnya, dia gak dikasih ijin, dan kebetulan dia masih sekolah di kelas 1 SMA...

Hari Minggu, pulang dari gereja, tante gw telp gw, nanyain mau ambil PRT gak di Ciledug... spontan gw jawab, mau, mau!!! Tapi gw harus ambil sendiri ke Ciledug supaya gw bisa pilih, uang admin nya Rp600ribu dan gaji PRT nya Rp450ribu. Gw siy pengen, tapi Rudi bilang, jauh bener ke Ciledug trus uang admin nya mahal amat, trus gaji PRT segitu udah pasti ok gak, ntar jangan-jangan bikin cape ati jugaa... emmm gak tau lah, saat itu gw pengen tapi gak terlalu menggebu-gebu juga... ya udah lah nunggu yang dari temennya nyokap aja lah.

Minggu malam, gw baru sadar kalo cucian baju gw udah lebih dari segunung, tapi dua gunung kali... yaaa iiiiyaaa lahhh... baju kotor 10 hari, gimana gak bergunung-gunung... Mau nebeng pake mesin cuci mertua, eh doi lagi di nginep rumah cici nya Rudi, yasud lah direncanakan besoknya, Rudi ngantor, gw ngetem di rumah nyokap gw trus nyuci pake mesin cuci...

Senin, gw bangun pagi-pagi, siap-siapin baju kotor yang mau diangkut, masukin mobil, trus berangkat deh. Seharian gw udah kayak tukang cuci pulang hari deh... pake celana pendek n kaos buluk, rambut diuntel-untel, bolak balik nyuci, jemur... saking banyaknya cucian gw, gw sampe harus nyuci 3 session... padahal kapasitas mesin cucinya udah 8Kg, hihihihi...
Sore-sore sambil ngasoo gw buka-buka blog, lagi baca-baca tiba-tiba gw keinget, ahhh iseng mau nelp Ibu Siti, makelar pembantu, tempat biasa gw ambil pembantu, siapa tau ada stock PRT. Waktu Jumat siy dia bilang lagi kosong, kecil-kecil pada kawin katanya...

Vin: "Hallo, Ibu Siti yaa?"
Iin: "bukan, ini anaknya I'in..."
Vin: "In, ada PRT gak??"
Iin: "OOO ada Bu, kebetulan ini bis nya baru sampe..., tapi ada nya kecil-kecil, Bu"
Vin: "Ya udah gak papa, tapi saya mau ambil satu aja, kerja nya sendiri aja"
Iin: "wah... kalo sendiri, pada gak mau, kalo sendiri Bu... atau nanti aja Rabu, dateng lagi, ada yang udah pengalaman, Bu"
Vin: "Ok deh saya Rabu aja"

Tapi entah kenapa, gw iseng mau nelp sepupu pembantu gw, mau kondirmasi aja, kan info nya juga dari dia...
Vin: "Hallo, Wati yaa?"
Wati: "Iyaa Bu..."
Vin: "Wati, si L berangkat gak ke Jakarta???"
Wati: "Berangkat, Bu tadi pagi...."
Vin: "Kalo si Y??"
Wati: "sama kok berangkat juga..."
Vin :"Hah???, bukan kamu bilang yang mau pindah si L, kok si Y juga brangkat ke Jakarta?" "Bukannya dia mau nyawah??"
Wati: "Gak Bu... percaya deh sama saya..."

Gw shock banget dengernya... karena sebenernya gw percaya sekali deh si Y, dia anaknya lebih jujur dan tulus, kalo si L emang cenderung lebih pinter, jadi lebih licik aja buat bohongin gw...

Gw kecewa banget... bukannya apa-apa, gw termasuk banyak komunikasi sama mereka, gw selalu bilang, kalo ada apa-apa jangan sungkan ngomong, bilang aja... kalo bisa pasti saya penuhi, kalo gak bisa, saya akan tetap usahakan.... kok gw dibohongin gini yaa??? Emm... gw mau telp Ibu Siti deh... tadi kan cuma ngomong sama anaknya...

Vin: "Hallo, Ibu Siti?"
Siti: "Iya, ini dari siapa yaa?"
Vin: "Saya Vina, ibu nya L dan Y" "Saya denger mereka berangkat ke Jakarta?" "Kok bilangnya mau nyawah di kampung siy?"
Siti: "OOO... eeee..... anu... mereka gak ke Jakarta kok, mereka di kampung."
Vin: "Ahhh yang bener Bu?" Dengan nada yang agak tinggi...
Siti: "Bener, non Vina, kalo Non mau ngomong sama mereka,telp anak saya aja si Narti, dia ada di kampung"
Vin: "Berapa no nya Narti?"
Siti: "0888xxxxxxxx"
Vin: "Ok makasih Bu"

Gw pikir wah ini yang boong siapa yaa???

Vin: "Hallo Narti..."
Narti: "Iya Bu, ini siapa yaa?"
Vin: "Saya Ibu nya L dan Y, mereka berangkat ke Jakarta gak?"
Narti: "Kalo Y kan mau merit, Bu, Kalo L, saya kurang tau karena tadi pagi gak nganter mereka"
Vin: "Bisa gak, saya mau bicara salah satu dari mereka, bisa tolong panggilin?"
Narti: "Wah, ini udah sore Bu, saya lagi hamil, jadi gak boleh jalan jauh-jauh"
Vin: "Oooo kamu lagi hamil, ok deh makasih"

Gw kayak di pingpong gini... sebenernya siapa yang ular disini... Perkiraan gw adalah Ibu Siti udah saatnya merotasi si Y dan L, kan mereka udah ikut gw 2tahun... karena Ibu Siti hanya terima uang jasa, saat kita ambil anak baru. Jadi seperti Y dan L, gw bayar Ibu Siti pada saat pertama kali ambil aja, sehabis itu, meski yang mengkoordinir kepulangan dan kedatangan ada Ibu Siti, gw gak wajib membayar uang jasa, hanya paling uang tip aja.
Gw telp lagi si Wati....

Vin: "Wati...."
Wati: "Ya Bu..."
Vin: "Barusan saya telp Narti, katanya di L dan Y, gak berangkat ke Jakarta"
Wati: "Aduh Ibu percaya sama saya aja, mereka tadi pagi saya liat berangkat ke Jakarta kok" "saya kasihan aja sama Ibu, dibohongin sama mereka" "Tapi tolong ya Bu, jangan kasih tau Ibu Siti, kalo Ibu tau ini dari saya"
Vin: "Iya saya gak akan bilang, makasi ya Wati..."
Wati: "Iya Bu, sama-sama"
Vin: " Eh, Wati bisa gak saya mau ngomong sama orang tuanya Y?" "Saya mau tanya sebenernya masalahnya apa siy, kok Y gak mau kembali kerja ke saya?"
Wati: "Gak bisa Bu, saya gak enak, nanti ketahuan kalo saya yang kasih tau Ibu"
Vin: "Ok deh"

Gw jadi mikir, ini yang boong Siti apa Wati yaa? Tapi si Wati motif nya apa coba???
Gw udah kayak orang bego, setrika baju sambil mikir... kenapa ya gw udah berusaha baik sama para PRT, tapi kok untuk berkata jujur aja mereka gak bisa??? Kayaknya cemen yaa sakit hati gara-gara PRT, tapi sehari hari gw betul-betul menghargai mereka sebagai orang-orang yang membantu dan mempermudah hidup gw, tapi mereka gak secuil menghargai gw... pas di rumah gw aja, mereka patuh dan tunduk tapi ternyata asli nya mungkin mereka sering mengumpat di belakang gw.

Tiba-tiba lamunan gw pecah karena cdma gw bunyi, emmm no nya gw gak kenal.... begitu angkat
Y: "Hallo Bu, Ibu udah ada pembantu di rumah?"
Vin: "Ini siapa yaa?" Gw setengah bingung karena jarang orang tau no cdma gw, kecuali keluarga dan teman terdekat...
Y: "Saya Y, bu"
Vin: "Hah??? Kamu dimana?? Kamu udah kerja?" Pertanyaan gw bertubi-tubi karna kaget banget
Y: "Saya bohong sama Ibu, saya sebenernya gak di kampung, saya udah kerja di tempat lain, tapi saya gak betah Bu"
Vin: "Memang kemauan siapa kamu oindah kerja?"
Y: "Saya diajak L, Bu untuk pindah, tapi ternyata saya gak bisa bareng L, karena majikan kami beda" "Bu, saya kerja sendiri juga gak apa-apa kok di rumah Ibu"
Vin: "Truss, memang kamu sekarang dimana?" "Ini no telp siapa?"
Y: "Saya gak tau daerah nya Bu, ini no HP boss baru saya"

Jadi ternyata baru 2jam, Y udah gak betah di rumah boss barunya, trus dia minta ijin untuk kembali ke gw, dan minta ditelpin ke cdma gw. Nego gw sama boss baru nya Y, cukup lancar... jadi si boss baru itu memang berniat nuker si Y dengan PRT yang lainnya, kalo gw masih berminat sama si Y, gw ambil dari Ibu Siti. Karena si boss baru itu bertanggung jawan untuk kembaliin Y ke Ibu Siti dulu. Tapi karena Ibu Siti gak bisa gw telp, jadi gw berinisiatif minta ke si boss baru, untuk ambil si Y dari rumah si boss aja, karena gw bener-bener udah males berhubungan dengan Ibu Siti, tapi konsekwensinya gw harus bayar uang jasa lagi Rp400ribu dan si boss pun setuju.

Gw langsung tancap ke muara karang, yaa udah lah gak papa keluar Rp400ribu, toh kalo gw dapet PRT baru juga bayar uang jasa lagi dan gw harus ngestart trainning lagi.... Tapi pas lagi di ATM mau ambil duit, Ibu Siti telp minta maaf sama gw, yaa gw siy males ngebahasnya, gw gak banyak omong lagi, gw cuma tanya, jadi saya harus bayar berapa? Mungkin karena Ibu Siti udah malu dan gak enak hati sama gw, dia bilang gak usah aja. Padahal gw udah berencana saat pembokat gw balik, gw mau kasih Ibu Siti uang tip sebesar Rp200ribu, tapi karena gw jemput Y di rumah si boss baru, jadi gw gak bisa ktemu dengan Ibu Siti, 400 gak dapet, 200 pun melayang.

Pelajaran yang gw ambil, meski cuma skedar masalah PRT, tapi semuanya tepat pada waktuNya dan gw percaya Dia turut campur dalam perkara ini. Thanks God.

Oh iya ada cerita lucu niy, jadi pas gw mau jemput si Y di rumah si boss baru nya, gw dikasih tau ancer-ancer kalo rumahnya itu sekaligus salon. Gak perlu waktu lama, gw udah nemu tuh salon, salonnya tutup kali ya, sepi bener, cari-cari bel gak ada, kotek-kotek gembok, ada cowo ngintip dari lantai atas... "saya mau mabil pembantu, tadi udah telp sama nci nya"... trus gak lama keluar dari balik rolling door, anak cowo tadi dan nci-nci udah agak tua... truss senyum lebar sama gw,

"kamu chinese yaa?"
"iyaa.." gw jawab dengan bingung, apa coba hubungannya?? "saya mau ambil pembantu ci..."
"hah, ambil pembantu??" "saya kira kamu nawarin, mau ambil pembantu gakk?" "salah tuh, salon sebelah kali..."

WALAHHHHH!!!!!!!!!!!!!! Gw dikira yang mau cari kerja sebagai pembantu, secara gw memang belom mandi, abis nyuci dan gosok seharian, pake celana pendek, kaos buluk, gak dandan, rambut diuntel-untel... TOLONNG DEHH... pantes dia barusan tanya gw chinese bukan?? dia seneng kali ya dapet pembantu chinese.... Rudi ngeledek lagi, "tuh nci gak liat apa badan lo gede gitu, masa dia gak mikir ngempaninnya mahal!!!!" Ngakak lagi tuh si Rudi... Reseee!!! Lengkap sudah penderitaan gw....

Jadi tuh rumah tuh nci sm salon emang nempel, plang salonnya pun nempel di tembok rumah si nci, sedangkan salonnya rada menjorok ke dalam, karena dia kasih space buat parkiran mobil.

Senin, Oktober 06, 2008

Ke Bandung Lagi...

Udah beberapa hari mau ngepost, gak bisa mulu, connection lagi gak bagus, jadi lagi mau new post, tools format dan edit yang biasa ada di atas isi postingan kita gak muncul, padahal gw kan mau upload foto... jadi baru bisa kali niy deh, sorry yaa ceritanya gak fresh lagi...

Libur lebaran pertama, gw jalan-jalan ke Bandung, iya ke lagi-lagi ke Bandung, karena bingung mau kemana lagi...


Kali ini gw pergi bareng sama keluarganya Rudi... Rencananya siy jam 9 ktemuan di rest area cikampek km19, tapi jam 8 cicinya Rudi sms kalo bakalan berangkat agak telat, karena ada perlu sebentar. Jam 9 baru gw n Rudi berangkat dari rumah, tadinya mau isi bensin dulu di casablanca, tapi ternyata masih tutup, mungkin petugasnya masih sholat ied atau silahturamian. Ngisi bensinya nanti aja deh di rest area sekalian nungguin yang lain. Jam 10 gw dah sampe rest area, langsung isi bensin, buset antrian puanjang banget, padahal kira-kira ada 10 mesin lebih deh, mungkin sebagian besar pada siap jalan jauh. Abis pipis, baru deh berangkat konvoi menuju Bandung. Sempet ada macet, karena ada kecelakan dan mobil mogok, lumayan juga tersedat 30menitan, tapi abis itu kembali lancar.

Pas jam makan siang yaitu jam 12 an lewat sampe di exit Pasteur... emm perut gw dah keroncongan, padahal tadi pagi udah sarapan... karena suami cici Rudi ngidam Mie Naripan, jadi kita meluncur kesana... Gw siy pernah denger tuh mie, tapi blom pernah nyoba juga...

Setelah muter-muter akhirnya ktemu juga tuh Mie Naripan... bangunannya kuno, parkiran udah luber sampe keluar halaman, bahkan gw dapet parkir di beberapa ruko sebelah rumah makan itu. Dari luar, kayak udah keliatan penuh banget tuh.... begitu masuk, tarrraaa.... langsung kerasa anget udaranya.... yaa abis dapur nya memang di bagian depan rumah makan, para pelanggan bisa melihat langsung proses masak.. selain itu ada 15-an meja ukuran kecil sampe besar yang semuanya udah terisi, blum lagi di samping meja-meja itu, udah ada orang yang nungguin buat nge-take-in tuh meja.... weleh fenomenal banget niy kayaknya, jadi penasaran juga gw... gw sembari liat mie yang pada seliweran, pas lagi diantar pelayannya ke meja-meja, keliatan siy biasa aja gak menarik-menarik amat... sekilas kayak mie palembang Aloy, yang cabangnya ada di Kelapa Gading. Karena udah terlalu crowded, kita nyerah deh... cici Rudi bawa anak nya jadi kasihan, nanti rewel, blum tentu ½ jam lagi dapet meja...

Tapi mau makan dimana yaa??? Pertama siy kepikir mau ke Sapu Lidi, tapi nanti udah jauh-jauh naik, eh tutup kan gak lucu... Lagi diskusi-diskusi masih di depan rumah makan Mie Naripan fenomenal ituh, es duren dulu deh....

“berapa bang?”

“6ribu”

“siapa yang mau???”

“tiga deh... bang”

Emmmm yummy... enakkk... hehehehhe.... nah sekarang dah bisa mikir deh... kita memutuskan ke Dago Pakar aja, cari resto yang gak cuma buat makan aja, tapi bisa duduk n viewnya ok... seinget gw, banyak cafe & resto di atas sana... kan outing kantor beberapa bulan lalu, kita lunch di Lisung yang juga ada di Dago Pakar.

Gak perlu waktu lama, akhirnya kita nyampe di Sierra... arah keatas dari Dago, ke arah The Valley... parkirannya luas, resto nya gede, ada 3 lantai, lt.1 indoor, lt.2 indoor dan outdoor, lt.3 Hall. Kita pilih yang Lt.2... bagian outdoor, udah dapet tempat enak, view juga enak banget, tapi baru juga mendaratkan pantat ke kursi, ehh gerimis tak diundang datang dengan manisnya... huhhhh bikin BT deh... mau pindah yang di teras, udah di reserved semua, jadi pindah ke indoor yang di sofa deh.... paling gak masih bisa ngintip-ngintip viewnya, kacanya juga besar-besar dan dibuka semua, jadi udara sejuk banget.... ihhh gw suka banget deh suasananya....

Begitu duduk dikasih snack semacem pretz dan kayak kulit pangsit tapi ini kayaknya gak pake telor, garing banget bertabur wijen. Gw suka pretz nya, gak terlalu gurih ada rasa kejunya. Menu di Sierra, ada menu western, seperti steak, chicken gordon blue, menu Jepang, seperti sushi, tempura, ada menu Indonesia juga kayak nasi sate, nasi ikan, nasi udang, nasi ayam... Gw pilih Norwegian Salmon Steak, Rudi pilih Sierra Steak, cici dan suami nya pesan Chicken Gordon Blue dan Mertua gw pesen nasi udang. Secara umum siy, lumayan makanannya, dan gak gitu mahal... seinget gw siy, Salmon Steak gw Rp52.000, Sierra Beef Steak nya Rudi Rp45.000, dan ada promo discount dari beberapa credit card (BRI, BII, UOB), tapi gw gak tau juga detil jumlahnya, abis ditraktir siy, hehehehhe..... Tapi suasananya emang enak banget, santai, sejuk, hijau-hijau, relax buat badan dan mata deh... apalagi ada free WIFI, bisa lama-lama di Sierra tuh... :D


Regina

vin - cici nya Rudi - mami

Perut kenyang, mata segerr, dibayarin lagi.... kurang apa coba??? Wikikiki... dan saatnya apa sekarang ayoooo???? Yup, anda betul sekali... saatnya ke Factoryyy Outlettttt..... swingggg.... ;p

Turunan dikit gak sampe 15 menit udah sampe deh di Dago, FO yang berderet seakan sudah memanggil manggil.... wikikikiki... siapp!!!! aku akan datang.... ;p Kita coba parkir di Grande, tapi ternyata penuh, cuma mobil cici nya Rudi yang dapet disana, jadi gw coba nyari ke sebelah2nya, tapi penuh semua, terpaksa muter deh... eh untung di Episode sebrang Grande, dapet parkir... orang sabar emang disayang Tuhan, kata Rudi... hehehehe... dia emang suka ke geeran kalo masalah parkir :D... Rudi duduk di cafe Episode, gw liat-liat ke dalem, trus nyebrang ke Grande sbentar... FO nya lumayan rame, tapi gak terlalu padat seperti yang gw perkirakan, mungkin pada masih sibuk lebaran an kali yaa....


Ngomong soal FO, FO yang paling sering dikunjungi orang memang Rumah Mode di Jl.Setiabudi, tapi gw gak gitu suka kesana karena, barangnya udah banyak yang dicampur barang-barang toko atau mangga dua, jadi gak asli barang FO lagiy, trus belum lagi harga-harga cenderung lebih mahal, kan ke FO cari barang bagus tapi harga miring, ya gakk? FO favorite gw adalah, Grande n Episode, denger-denger ada FO baru namanya Secrets tapi blom sempet mampir tuh... Ada juga FO Cascade, sebelahnya Heritage nah itu barangnya kebanyakan barang department store, males kan.... Barang yang sering gw buru di FO seperti kaos-kaos santai, celana-celana pendek atau tanggung (3/4. 7/8), truss kalo ada yang aneh atau jarang, trus lucu pasti gw beli deh.... cuma ya itu, skrang semakin jarang yang lucu-lucu, FO seperti Summit, Up Town, Blosoom, udah gak bagus barangnya, kayak barang jual kodian. Kmaren gw cuma dapet celana pendek warna khaki Old Navy Rp35.000 di Episode, kaos turtle neck warna merah hati Rp65.000 di Grande.... sebenernya siy bisa lebih lagi tapi kan ada Rudi, jadi gak bisa bebas lirik-lirik, hehehehhe...

Selain di Bandung, di Bogor juga ada FO bagus seperti Brasco dan Living Room, nah di Living Room banyak baju-baju kantor tuh.... Kalau di Jakarta juga ada FO yang cukup ok, di Mall Ambassador ada Helnoz di Lt. Dasar (ada beberapa yaitu toko kemeja kantor, ada bentuk FO juga), Premium di Lt.1 (ada 2 FO terpisah), Paspor di Lt.5, itu yang punya masih sodaraan tuh, beberapa kali kesana, sampe jadi kenal sama nci-nci yang punyanya. Tapi meski mereka sodaraan, tapi kadang barang yang sama, harga nya bisa beda. Hellnoz cederung lebih mahal, Premium kalo mau beli kaos gak boleh di fitting dan kalo Passpor harga nya sama murahnya dengan Premium dan kaos boleh di fitting. Selain di Mall Ambassasor, Pasppor juga ada di Ruko Kelapa Gading Boulevard. Beberapa kali ke Premium, gw dapetin Jacket berkualitas bagus yang rata-rata harganya Rp75.000 s.d Rp120.000. Brasco selain di Bogor juga ada di Raya Puncak dan di Jakarta, sederetan dan sebelumnya Citos. Tapi soal harga dengan jenis barang yang sama persis, lebih murah FO di Bandung daripada FO di Jakarta.

Back soal jalan-jalannya... Jam 6-an, setelah slesai FO time, suami nya cici nya Rudi ngajakin balik ke Mie Naripan, wakssss!!! gw tadi pas nongkrong nemenin Rudi di cafe Episode udah ngemilin batagor, masih kenyang atuhh..... ternyata betul-berul ngidam, dia :D. Yaa meski blum laper, kita ikut aja deh.... Begitu sampe sana, udah gak serame tadi siang siy, tapi teteuppppp kita gak kedapetan meja!!!!! Si Engkoh nya keliatan dah klimis dan lebih seger dari tadi siang yang udah lecek dan lepek banget, udah mandi rupanya dia, hihihihihi..... Lagi berdiri sambil nunggu meja kosong, eh tuh ada sekeluarga yang pergi dengan muka jelek, kayaknya mereka gak sabar nunggu pesanannya datang. Yaaa... selain nunggu meja kosong nya lama, kayaknya nunggu pesenannya juga agak dibutuhkan kesabarann yang amat panjang. Lagsung dengan sigap gw ambil deh tuh meja keluarga muka jelek, hihihihi.... "Ayooo sekarang waktu nya pesan, cepat, cepat, cepat..... nanti kelamaan" kata gw, kok gw yang nafsu yaa? hehehe....

Ada Yamin/ Yahun (Bihun) Manis dan Asin.... ada Bakso Goreng, Pangsit, Bakso... yaa kira-kira gitu deh... Kita semua pesen Yamin Asin plus Bakso Goreng, kecuali yang ngidam dia pesen Yamin Manis plus Bakso Goreng juga, emmm.... gak begitu lama dateng pesenan kita.... Emmm.... penasaran niy... mienya sepintas kayak spaghetti tapi lebih tipis sedikit, topping daging cincangnya pelit banget, sedikit bener.... ad

a beberapa helai selada... emmm uniknya pas kita minta merica, dikasih tempat giling merica yang kayak pentungan dan atasnya bulet, tapi memang lebih wangi dan enak rasa merica nya, krences krences, enak bagi yang suka merica yaa... gw n Rudi memang penggila merica, hehehehe.... Begitu dimakan, emmm mienya enak, gak sekeras mie hinghua (mie kawat), gak sehalus layaknya mie-mie rebus lainnya seperti mie GM misalnya,

kualitas mie bagus, setau gw, kalo mie rasanya seperti Mie Naripan pas adonan telurnya cukup! Nyoba Bakso Gorengnya yang dari bentuknya aja udah menggoda... emmm lidah gw kecewa, gak enak, adonannya banyak kanjinya aja, gak terasa harum dagingnya.... Rudi pas nyoba bilang "enakan, lo yang bikin....." hehehehehe... itu resep nya dari Esther tuh... baru nyoba sekali tapi rasanya emang lumayann....

Ohya harga Mie Naripan lumayan mahal, mie nya tok gak pake bakso goreng udah Rp18.000 + Tax 10%, bakso gorengnya Rp6.000 + Tax 10%.
Puas makan Mie Fenomenal Naripan, kita bingung mau kemana lagi yaaa????

Akhirnya diputuskan kita ke Paris Van Java (PVJ)..... Wadoohhh jalan Sukajadi nya macet banget.... Rudi udah bt aja, jauh-jauh ke Bandung, masa ke mall juga??? mana macet lagi..... Ternyata kemacetan diakibatkan karena orang-orang yang mau masuk PVJ... hehehehehhe..... PVJ termasuk lifestyle mall, semacem citos atau EX gitu deh, jadi banyak cafe n resto nya... Koridor mall juga opp air gitu, jadi kalo hujan, yaaa kena hujan... Lantai nya juga terbuat dari batu alam... di bagian yang tertutup ada lantai yang terbuat dari kayu, jadi unik juga siy....Di sana ada Carrefour, Sogo, Blitz Megaplex dan resto dan cafe yang lumayan beken. Di PVJ siy cuma muter-muter bentar, pipis trus pulang..... Dan perjalanan ke Bandung, diakhiri di PVJ.

Kamis, Oktober 02, 2008

Meski Mokal, Belajar Pantang Mundur!!!

Seperti aturan belajar di WSI, dalam 1 unit pelajaran, setelah 3 kali di speaking/listening center, gw masuk encounter class, kelas dengan 1 orang native teacher dan  dengan maksimal 3 orang student. Di kelas itu, kita membahas pelajaran yang sudah kita pelajari di speaking center sebelumnya. Gw dapet kelas hari Minggu yang lalu jam 12, gw sampe di WSI masih jam 12 kurang 10 menit, setelah lapor ke bagian administrasinya, gw nunggu sambil duduk-duduk...

Tau-tau gak berasa, ada native yang setengah teriak bilang "unit thirteen!!", "yup itu unit gw".... "duh takut niy...", "akhh...cuek deh.." gw bangkit dan menuju kelas yang ditunjukkin.... "tapi kokkk???? Mana student yang lain???" OO..ooo ternyata 2 student yang lain gak datang..... ehmmm... duhh huhh.. tambah takut niy...

Bayangkan... Gw duduk berhadapan dengan native teacher... gw bisa menatap lekat-lekat..... mana cakep lagi... matanya menih bening.... bola matanya coklat muda... oohhhh tolong deh... tambah grogi deh gw... Tapi..... pasti dia juga bisa menatap, betapa tembemnya muka gw, wakakaka... Mungkin kalo ada balon dialog, mungkin tulisan bahasa indonesianya gini, "makan apa aja siy niy orang, mukanya penuh bener..." wikikikikiki.... ;p

"Hello, I'm El, I'm from N** J**** USA...." katanya....

"Hello, I'm Alvina.... "

emmm..... setelah itu ketegangan demi ketegangan muncul bergantian... hiyyy kenapa AC nya jadi dingin banget yaa???... hehehehhe... Tapi 15 menit kemudian gw udah mulai bisa menguasai medan kok... tapi bukan berarti grammar gw makin bener, tapi makin kacauu.... gw kan student, boleh dunk salah-salah :D

Berhubungan dengan materi pelajarannya, dia sempet tanya gw pribadinya gimana, banyak diam atau berisik? Gw siy gak terlalu diam dan gak terlalu berisik juga... Dia tanya lagi suka ke club gak minum, clubbing... Gw jawab gak suka... hehehe, sukanya makan, hahahahha..... sapa yang tanya yaa, gw suka makan apa gak??? ;p

Meski masih banyak koreksi sana sini, gw bisa nerusin ke unit berikutnya, mungkin kalo gak dinaikkin, takut mematahkan semangat anak baru kali yaaa... hehehehhe...

Karena gw blum pernah ikut social club dan kebetulan banget, abis selesai talking-talking bersama si bulce, ada social club untuk semua level, jadi gw join aja deh... walah... pesertanya seumuran anak-anak SMP, SMA, kuliah gitu... topiknya kali ini spelling bee, yaitu, kita dibagi menjadi 4 kelompok, trus teacher yang bertugas melemparkan sebuah kata, nah yang tau gimana spellingnya, angkat tangan, trus jawab deh... kalo bener kelompok itu mendapatkan 1 poin, begitu selanjutnya, nanti terakhir, nanti kelompok mana yang poinnya terbanyak, mereka pemenangnya...

Gw pertama-tama siy sekedar penonton dan penyimak pasif aja, lama-lama teacher nya tau gw gak pernah jawab, jadi dia nunjuk gw untuk men spelling kata yang berikutnya.... pas bener, gw ditepokin serentak donk sama kelompok gw, yang kebanyakan lebih muda dari gw gitu... duh tolong deh sehari gw mokal (jadul banget yak bahasanya) dua kali, di tempat yang sama lagi... 

Sejauh ini gw cukup fun lo belajar di WSI, bukan promosi lohhh.... metode nya gak ngebosenin, tutornya welcome banget n studentnya cukup antusias jadi gw pun ikut semangat niy... Semoga sukses ya gw!!! :D